Fakultas Syari’ah dan Hukum UNISNU Jepara Kupas Islam Nusantara

Prof. Yudian menyampaikan materi tentang Sejarah Islam Nusantara pada Seminar Nasional Fakultas Syari'ah & Hukum di lantai 3 Gedung Hijau UNISNU Jepara. Senin (4/4) .

LPM BURSA - UNISNU, Senin, (4/4) bertempat di Ruang Auditorium (lantai 3) Gedung Hijau UNISNU Jepara, Fakultas Syari’ah dan Hukum UNISNU Jepara mengadakan acara Seminar Nasional yang bertajuk Islam Nusantara. Acara yang dihadiri oleh masyarakat UNISNU Jepara, Perwakilan SMA Se-derajat dan Santri se-Jepara, pegawai pemerintahan ini membawa tema “Melacak Akar Ideologi dan Epistimologi Islam Nusantara Dalam Konteks Ke-Indonesia-An”.

Untuk menambah pengetahuan tentang Islam Nusantara pada seminar ini menggandeng dua  narasumbe. Yaitu  Prof.  Yudian (Guru Besar Filsafat Hukum Islam UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta) dan Dr. Abdul Ghafur Maimun (Ketua STAI al-anwar Sarang Rembang dan juga merupakan pengasuh ponpes Al-Anwar Sarang Rembang). 

Acara ini dimulai dengan pembukaan dan sambutan dari dekan Fakultas Syari’ah dan Hukum (Mayadina Rohmi Musfiroh) kemudia dilanjutkan sambutan dari rektor UNISNU Jepara yang diwakili oleh bapak Sa’dullah As Sa’idi. Kemudian acara dilanjutkan dengan Deklarasi LPKBH yang dibacakan oleh bapak Wahidullah. Acara ditutup dengan do’a oleh bapak Barowi. Kemudian acara inti atau isi dari seminar nasional islam nusantara yang dimoderatori oleh bapak Husni Arafat. 

Dalam penyampaian materi oleh Bapak Yudian. Beliau menceritakan sejarah perkembangan Islam dan makna filosofi dari Indonesia sehingga Indonesia ini bisa menjadi negara muslim terbesar di dunia. Beliau menuturkan “umat Islam di Indonesia merupakan umat Islam yang dapat memuat sejarah yang tidak bisa dibuat oleh umat lainnya. Yaitu meski Indonesia terjajah selama ratusan tahun namun umat Islam dapat mempertahankan aqidah Islam. Hal ini tentu merupakan prestasi yang luar biasa yang tidak dapat tertandingi oleh umat lainnya”. 

Selain itu beliau juga menambahkan “kemunduran umat Islam bukan dikarenakan TBC (Tahayul, Bid’ah dan Churafat), tapi karena umat Islam tidak mendalami ilmu sains teknologi. Karena itulah umat Islam mengalami kemunduran. Hal itu dikarenakan karena buku-buku karya umat Islam karangan dari ilmuwan Muslim dibakar oleh umat Islam sendiri sehingga umat Islam tidak bisa memahami ilmu pengetahuan”. 

Pembicara kedua yang dibawakan oleh bapak Abdul  Ghafur  Maimun. Beliau menjelaskan tentang sejarah Islam Nusantara “Islam nusantara muncul ketika ada muktamar NU di Jombang. Disitulah islam nusantara muncul dan kemudian dibahas oleh para ulama NU”. Hal ini dikarenakan banyaknya media yang memberitakan tentang kerusuhan yang terjadi di Timur Tengah. Umat Islam di sana saling berperang dan saling membunuh orang sesama muslim. Hal ini dilatarbelakangi oleh sejarah masuknya Islam. Islam di Indonesia masuk dengan cara gradual dan pelan-pelan. Sehingga Islam bisa diterima oleh masyarakat Indonesia dengan damai. Karena agama Islam merupakan agama yang rahmatan lil ‘alamin. Artinya menjadi rahat bagi seluruh alam. 

Respon dari peserta seminar ini sangat baik. Hal itu ditunjukkan degan banyak peserta yang ingin bertanya. RS/Sri Pujiati
0 Komentar untuk "Fakultas Syari’ah dan Hukum UNISNU Jepara Kupas Islam Nusantara "

Back To Top